Papatah Patitih Minang E/F/G/H/I

  Rating: 0 ( 0 Votes)
Dikirimkan pada 11 Dec, 2015 | Dibaca: 734 | Nomor Artikel: #0613
Sarankan Laporkan Print Favorit

E

1. Elok baso tak katuju, baik baso tak manantu.

Seseorang yang kurang perhitungan dalam pergaulan terlalu royal dengan kawan.


2. Elok diambiak jo etongan, buruak dibuang jo mufakaik.

Didalam Adat setiap yang tidak baik, dibuang baik-baik dengan perhitungan dan musyawarah, begitupun yang baik perlu diambil dengan mufakat.


3. Elok sairiang jo juru mudi, elok saiyo jo sakato, kok pandai bamain budi, nan lia jinak malakok.

Kalau pergaulan dilengkapi dengan budi yang baik dan tinggi, segala kesukaran dapat diatasi.


4. Elok nan tidak mangalua, gadang nan indak mangatanggah.

Seseorang yang tidak berani mengeluarkan pendapatnya dalam pergaulan.


5. Elok bak karabang talua itiak, eloknyo tabuang juo, indak babaliak naik lai.

Orang pandai dan cerdik, tetapi tidak mempergunakan kepandaiannya dan kecerdasan untuk kepentingan orang banyak.


6. Elok tungkuih tak barisi, gadak agak tak manyampai.

Seseorang yang lagaknya seperti orang pandai terlalu jelimet tetapi tidak berhasil.


7. Elok nagari dek panghulu, elok tapian dek nan mudo, elok masajik dek tuanku, elok rumah dek bundo kanduang.

Baik suatu negari karena pimpinannya, begitupun Masjid, tepian karena pemuda pemudi yang tinggi budinya.


8. Elok nagari dek panghulu, sapakaik manti jo dubalang, kalau indak pandai mamacik hulu, alamaik sapuah kamanggulang.
Kalau tidak pandai jadi pemimpin alamat masyarakat akan kucar kacir, keadilan sukar ditegakkan, apalagi mencapai kemakmuran.


9. Elok tapian dek nan mudo, manjadi tuah pandapatan, kalau indak pandai jadi nakodoh alamaik kapa karam di daratan.
Kalau tidak ahli jadi pemimpin sama artinya karam rakyat didaratan. tujuan tidak akan tercapai tetapi kemelaratan rakyat akan terjadi.


10. Elok nagari dek panghulu, rancak tapian dek nan mudo, kalau ka mamagang hulu, pandai-pandai mamaliharo puntiang jo mato.
Kalau akan jadi pemimpin tahu menjaga sesuatu akibat yang akan terjadi, dengan mengetahui sebab yang dihadapi.


11. Elok nagari dek panghulu, elok musajik dek tuangku, elok tapian dek nan mudo, elok rumah dek bundo kanduang.
Unsur-unsur pimpinan yang merupakan potensi yang menentukan dalam masyarakat Minangkabau.


F

12. Faham insyaf faham nan haniang, faham sangko didoroang hati.

Keinsyafan yang sungguh datang dari hati akan menimbulkan kecintaan untuk berbuat kebaikan.


13. Faham sak barisi antah, faham waham bambao lalai.

Keragu-raguan karena kurang keinsyafan, ia akan membawa kepada kelalaian dalam suatu pekerjaan yang dilaksanakan.


14. Faham yakin ulemu tatap, ujuik satu pangang bunta.

Keyakinnan akan membawa ketetapan hati, dan tekun menghadapi sesuatu pekerjaan.


15. Faham arieh balawan banyak, faham cadiak maangan urang.

Mempunyai faham yang terlalu arief menimbulkan sak wasangka, dan cerdik yang tidak dengan pengetahuan akan selalu merugikan diri sendiri.


16. Faham waham mambao lalai, faham mati mangunyah bangkai.

Ragu membawa kelalaian, cemburu buta merugikan diri sendiri.


G

17. Gadang ombak caliak kapasianyo, gadang kayu caliak kapangkanyo.

Menilai seseorang jangan dari pakaiannya, tetapi nilailah dari pengetahuannya dan budi pekertinya.


18. Gadang buayo dimuaro, gadang garundang dikubangan.

Seseorang akan berkuasa dalam lingkungan dan bidangnya masing-masing.


19.Gadang sarawa, secara harfiah bermakna besar celana.
Gadang = besar
Sarawa = celana

Istilah ini dilekatkan pada seseorang yang bermulut besar tapi bernyali kecil, atau berjanji besar tapi tidak menepatinya.

20. Gadang sendok tak mambao, gadang suok tak manganyang, gadang antak indak lalu.

Orang yang besar bicara takabur dan sombong, biasanya tidak sebesar apa yang dibicarakannya yang dapat dibuatnya.


21. Gadang tungkuih tak barisi, gadang galogok tak bamalu.

Seseorang yang berlagak sombong dan angkuh biasanya dia kurang mempunyai rasa malu.


22. Galogok kuciang kanaiak, bak mancik palajang atah.

Seseorang yang senantiasa tergesa-gesa dalam setiap pekerjaan, tetapi hasilnya sangat mengecewakan.


23. Gadang tungkuih tak barisi, tungkuih elok pangabek kurang.

Seseorang yang bertampang pandai dan pintar, tetapi sebenarnya isi kosong dari segala-galanya


24. Gadanglah aia banda baru, nampak nan dari mandi angin. Elok nan usang dipabaru, pado mancari ka nan lain.

Dari pada mencari sesuatu yang baru, lebih baik memelihara dan memperbaiki yang telah ada.


25. Gadiang tak ado nan tak ratak, tak ado mingkudu nan tak bagatah.

Sifat tersalah dan lupa itu adalah sifat bagi manusia, kecuali yang qadim hanya sifat ALLAH.


26. Gadang jan malendo, panjang jan malindih.

Kalau menjadi orang yang memegang kekuasaan jangan berbuat sekehendak hati.


27. Gadang kayu gadang bahan, ketek kayu ketek bahannyo.

Berbuatlah dalam masyarakat, baik berkorban dan bekerja sesuai dengan kemampuan kita masing-masing.


28. Gadang agiah baonggok, ketek agiah bacacah.

Setiap pembahagian dalam bersama hendaklah disesuaikan dengan hasi yang diperoleh.


29.Gadang indak talilik, tinggi indak tasundak, malenggang indak tapepeh

Pemimpin masyarakat  iru harus bisa menyesuaikan tindakannya dengan keada dimana saja, kapan saja.


30. Gulamo mudiak ka hulu, mati disemba ikan tilan, kanailah anak bada balang, Pusako niniak nan dahulu, lai babuhua bakanakkan, kini manjadi undang-undang.
Pusaka nenek moyang dahulunya, masih tetap merupakan aturan yang dapat disumbangkan dalam membangun negara dan bangsa, serta kampung halaman.


31. Gadang karano dianjuang, tinggi karano dilambuak, tumbuah karano ditanam.
Perlu diingat oleh setiap penghulu/pemimpin bahwa dia adalah dipilih dan dibesarkan oleh rakyatnya.


32.Gadang menyimpang .

Mendirikan penghulu baru dengan jalan menyimpang, yang berarti  tidak sesuai lagi dengan penghulu suku yang lama.


33. Gayuang basambuik, kato bioso bajawab, himbau basahuti.

Kebaikan orang lain hendaklah dibalas dengan kebaikan dengan ikhlas dan jujur.


34. Gabak dihulu tando kahujan, cewang dilangiek tando kapaneh.

Ada suatu alamat dan tanda-tanda menunjukkan mara bahaya akan datang, atau kerusuhan akan terjadi.


35. Garuih tak namuah hilang walau nan luko lah sambuah bana.

Suatu kejahatan yang dibuat seseorang yang sulit dilupakan oleh orang banyak.


36. Geleang kapalo bak sipatuang inggok, lonjak bak labu dibanam.

Seseorang yang talen dan gagah yang dibuat-buat karena sombong dan angkuhnya.


37. Gadang maimpok, panjang malindieh, laweh nak manyawok.

Sifat seseorang berkuasa yang ingin memperbudak orang lain dalam segala hal.


38. Guruah patuih panubo limbek, pandan tajamua disubarang, tujuah ratuih carikan ubek badan batamu mangkonyo sanang.

Seseorang yang sakit karena cinta dan rindu kepada sesuatu atau kepada seseorang, dia akan sembuh kapan dapat bertemu atau tercapai yang dicintainya.


39. Gadih panagak ateh janjang, gadih pancaliak bayang-bayang.

Larangan bagi seorang anak gadis di Minangkabau.


40. Galundi disawah ladang, sarik indak babungo lai, budi kalau nampak dek urang, hiduik indak baguno lai.

Baik laki-laki atau perempuan kalau budi telah kelihatan dalam pergaulan, sulit untuk dipercaya buat selama-lamanya.


41. Gilo dimabuak bayang-bayang, gilo maukia kayu tagak.

Seseorang yang selalu hidup dalam khayalan tetapi tak mau berusaha.


42. Galang dicinto galang buliah, niaik sampai cinto basuo.

Seseorang yang memperoleh nikmat yang selama ini menjadi idamannya.


H

43. Habih sandiang dek bagesoh, habih miyang dek bagisia.

Pergaulan bebas antara muda dan mudi, akan menghilangkan rasa malu antara dua insan yang berlainan jenis.


44. Habih bisa dek biaso, habih gali dek galitik.

Pekerjaan yang dilarang oleh adat dan syarak akan merupakan kebiasaan mengerjakannya, kalau rasa malu telah hilang dari diri seseorang.


45. Hari paneh tampek balinduang, hari hujan bakeh bataduah.
Pemimpin adalah tempat mengadukan nasib dan memperjuangkan hidup rakyat yang dipimpinnya, tempat bertanya dan musyawarah.


46. Hitamnyo manahan tapo, putiahnyo manahan sasah. 
Cara seorang pemimpin memegang kebenaran dan keadilan, tidak mudah merobah pendirian dan tidak bisa dipengaruhi.


47. Hanyuik nan kamaminteh, hilang nan kamancari, tarapuang nan kamangaik, tabanam kamanyalami.
Tugas pokok pemimpin dalam membimbing masyarakatnya, setiap yang terjadi pemimpin ikut memberikan petunjuk.


48. Hati gajah samo dilapah, hati tunggau samo dicacah.

Rasa social dalam hidup bergaul, harus melaksanakan pembahagian keuntungan dengan adil melihat kepada keuntungan yang diperoleh sesuai dengan usaha masing masing.


49. Hawa nan pantang karandahan, nafasu nan pantang kakurangan.

Nafsu itu seperti lautan tak penuh karena air dan sampah.


50. Hanyuik sarantau sagan badayuang, karano tidak mambao galah. Kanan jo kiri tak malenggong, mudharat mamfaat tak takana.

Seseorang dalam pekerjaannya tidak memikirkan kerugian dan kesakitan orang lain.


51. Hati ibo mambao jauah, sayang dikampuang ditinggakan, hati luko mangkonyo sambuah, tacapai niaik jo tujuan.

Seseorang yang rajin berusaha untuk mencapai cita-citanya, dia belum merasa puas kalau belum dapat dicapainya.


52. Hujan batu dikampuang kito, hujan ameh dikampuang urang, walau bak mano misikin misikin awak, bacinto juo badan nak pulang.

Kecintaan seseorang kepada kampung halaman tumpah darahnya, walau senang badan dirantau orang namun kampung teringat juga


53. Harok diburuang tabang, punai ditangan dilapehkan.

Seseorang yang mengharapkan sesuatu yang belum tentu didapatnya, tetapi dia telah membuang apa yang dimilikinya.


54. Hari sahari diparampek, hari samalam dipatigo.

Seseorang yang pandai mempergunakan waktu dalam hidupnya.


55. Hutang lansai dek babaia, ketek utang dek angsuran.

Hutang wajib dibayar, dan dia akan bertambah kecil kalau tetap diangsur membayar.


56. Hulu baiak pandai batenggang, hulu malang salah galogok.

Seseorang akan bahagia kalau pandai bertengang dalam hidup, tetapi bahaya mudah terjadi kalau tidak mempunyai perhitungan.


57. Haniang saribu aka, pikia palito hati.

Seseorang yang tenang dalam menghadapi kesulitan akan mudah mengatasi kesulitan karena pikiran itu pelita hati.


58.Hidup dikandung adat, mati di kanduang tanah

Segala tingkah laku dan perbuatan yang merupakan sikap hidup dalam masyarakat haruslah mengikuti aturan-aturan  dan tatalaksana adat yang telah berlaku turun-temurun.


59. Hukum jatuah sangketo sudah, dandam habih kasumat putuih.

Terciptanya perdamaian dalam masyarakat.


60. Habih dayo badan talatak, habih paham aka baranti.

Berusahalah sejauh kemampuan yang ada pada kita dalam masyarakat.


61. Hilang raso jo pareso, habih malo jo sopan, hewan babantuak manusia.

Kalau raso pareso telah lenyap dari seseorang, walaupun hilang sendirinya, bukan disebut manusia lagi, tetapi hewan yang berbentuk manusia.


62. Hari baiak dibuang-buang, hari buruak dipagunokan.

Seseorang yang senang tiasa membuang waktu yang baik, dan memakai waktu yang banyak untuk hura hura.


63. Iduik batampek, mati bakubua, kuburan hiduik dirumah tanggo, kuburan mati ditangah padang.

Seseorang harus mempunyai tempat kediaman, dan kalu mati perlu dikuburkan.


I

64.Ikan basirieng,buruang ba kapak, Sawah ba pirieng, ladang balupak.

Ada istilah dalam satuannya.: Kalau sawah satuannya piring, kebun/ladang satuannya lupak.eumpamanya seseorang menggadaikan sahnya kepada orang, harus jelas berapa piring (petak sawah) msawahnya atau berapa lupak (petak ladang)  ladangnya .


65. Inggok mancakam batang, tabang manumpu dahan.

Perpindahan masyarakat dari suatu negeri kenegeri lain, diperlukan penyesuaian diri dengan masyarakat yang ditempati.


66. Ingek-ingek sabalun kanai, bakulimek sabalun habih.

Dalam bergaul perlu ada kehati-hatian jangan sampai berbuat kesalahan.


67. Iman nan tak buliah ratak, kamudi nan tidak buliah patah.

Ke-Imanan harus dijaga jangan sampai tergelincir, dan kemudian harus dijaga jangan sampai patah, karena kedua-duanya menjadikan karam seseorang dalam kehidupan dan kehilangan pedoman.


68. Isi kulik umpamo lahia, gangam arek pagangan taguah.

Sesuaikanlah kata dengan perbuatan, dan itulah yang harus diamalkan didalam hidup.


69. Indomo di Saruaso, Datuak Mangkudun di Sumaniak, sabab anak jatuah binaso, ibu bapak nan kurang cadiak.

Kemelaratan dan kesesatan seorang anak adalah disebabkan kelalaian kedua orang ibu bapaknya.


70. Ilang tak tantu rimbonyo, hanyuik tak tantu muaronyo.

Sesuatu persoalan yang tidak tentu penyelesaiannya dan hilang begitu saja.


71. Ilia sarangkuah dayuang, mudiak saantak galah.
Kesatuan pendapat dan arah perlu bagi pemimpin pemimpin.



Artikel Terkait