Papatah Patitih Minang A

  Rating: 0 ( 0 Votes)
Dikirimkan pada 11 Dec, 2015 | Dibaca: 39257 | Nomor Artikel: #0608
Sarankan Laporkan Print Favorit

A

1.Abu diateh tunggua

Menyatakan bahwa Rang Sumando (lihat Rang Sumando) dalam adat tidak berkuasa atas keluarga dan anak-anaknya, yang berkasa adalah mamak mamak dari pihak istrinya


2.Adat babuhua sintak

Oleh karena adat selalu terbuka menerima perkembangan (terhadap ke-majuan zaman, adat itu sendiri memberikan    peluang untuk kemajuan  itu, sehingga adat di Minangkabau selalu dapat menerima perubahan, namun perubahan itu  tidak dapat terlepas dari  tata ikatan adat semula. Selagi tidak bertentangan secara prinsipil,adat akan dapat menerima kemajuan zaman.


3.Adat basandi sarak, sarak basandi kitabullah

Adat Minangkabau bersendikan agama, agama bersendikan Al-Qur'an


4.Adat basisampiang,Sarak batilanjang

Adat mengungkap secara tidak langsung, sedang sarak/agama menjelaskan dengan terus terang dan lansung seperti apa adanya. Tolong menolong sesama anggota masyarakat merupakan suatu hal yang dituntut oleh adat. Bilamana masyarakat tidak melakukan hal itu, akan dianggap oleh masyarakat suatu sikap yang tidak terpuji, hingga mengurangi kewibawaan dimata orang banyak. 


5.Adat indak, basalang tanggang

Bila sewaktu-waktu seseorang sedang dalam keadaan sangat pinjaman, orang-orang yang mampu sepantasnya memberikan pinjamannya.


6.Adat lai bari mambari

Bila seseorang yang berada (mampu), harus dapat memberikan bantuan kepada orang yang tidak punya, atau orang yang sedang membutuhkan bantuan.


7.Adat hiduik toloang manoloang

 Semasa hiduplah kesempatan tolong menolong


8.Adat mati janguak manjanguak

Kalau ada  kematian harus melayat, kalau tidak kita sudah tak tahu adat lagi, kecuali ada halangan yang melintang.


9.Adat la-i bari mambari

Orang yang berada atau orang kaya harus membantu yang miskin, kalau tidak itu melanggar adat


10.Adat indak basalang tenggang

Kalau orang dalan kekurangan pinjam kepada yang punya, diharuskan adat untuk meminjami.


11.Adat gunuang timbunan kabuik

 Orang yang tinggi atau berpangkat harus bisa menahan tudingan dan cercaan orang banyak.


12.Adat lurah tajunan aia

 Jadi tokoh masyarakat harus bisa menampung aspirasi orang bawah


13.Adat api ma anguihkan

Risiko yang harus diketahui dan dihadang dalam hidup bermasyarakat


14.Adat aia mambasahi

 Risiko yang harus diketahui dan dihadang dalam hidup bermasyarakat


15.Adat yang teradat

 Peraturan adat yang dilahirkan dari hasil mufakat, yang kemudian dipakai oleh masyarakat sebagai pedoman adat.


16.Ado samo dimakan, indak samo dicari

Kalau ada sama-sama dimanfaatkan, kalau tidak sama-sama dicari


17.Alua jo patuik

Suatu keputusan yang diambil, harus dilandaskan dengan keadilan dan kepatutan. Kalau hal itu tidak dilaksanakan

maka hasil keputusan itu lemah, atau tidak syah sama sekali.


18.Anak dipangku, kemenakan dibimbiang

Anak dirawat/dipelihara dengan baik, kemenakan dibimbing dengan sempurna. Bilamana seseorang mamak tidak melakukan hal semacam itu, maka masyarakat memberi penilian yang kurang terhadapnya.


19.Anggang lalu atah jatuah

 Seseorang dapat diajukan sebagai tertuduh,disebabkan pada waktu kejadian itu  ia sedang berada disana.


20.Anggang lalu atah jatuah, anak rajo mati ditimponyo

Tuduhan yang dijatuhkan kepada seseorang karena pada waktu terjadinya kejahatan itu kebetulan dia berada disana, sedangkan dia tidak melakukan apa-apa.


21.Anggo Tanggo

Unsur yang dapat membentuk masyarakat nan sakato, adalah dapat diciptakannya pergaulan yang tertib serta disiplin dalam masyarakat.
Hal ini berarti bahwa setiap anggota masyarakat dituntut untuk mematuhi aturan dan undang-undang, serta mengindahkan pedoman dan petunjuk yang diberikan penguasa adat. Dalam pergaulan hidup akan selalu ada kesalahan dan kekhilafan. Kesalahan dan kekhilafan itu harus diselesaikan sesuai aturan. Dengan demikian ketertiban dan ketentraman akan selalu terjaga.


22. Anak nalayan mambaok cangkua, mananam ubi ditanah darek. Baban sakoyan dapek dipikua, budi saketek taraso barek.

Beban yang berat dapat dipikul, tetapi budi sedikit terasa berat.


23. Anak ikan dimakan ikan, gadang ditabek anak tenggiri. Ameh bukan perakpun bukan, budi saketek rang haragoi.

Hubungan yang erat sesama manusia bukan karena emas dan perak, tetapi lebih diikat budi yang baik.


24. Anjalai tumbuah dimunggu, sugi sugi dirumpun padi. Supayo pandai rajin baguru, supayo tinggi naikan budi.

Pengetahuan hanya didapat dengan berguru, kemulian hanya didapat dengan budi yang tinggi.


25. Alu tataruang patah tigo, samuik tapijak indak mati.

Sifat seseorang yang tegas bertindak atas kebenaran dengan penuh bijaksana


26. Tarandam randam indak basah, tarapuang apuang indak hanyuik.

Suatu persoalan yang tidak didudukan dan pelaksanaannya dilalaikan.


27. Anyuik labu dek manyauak, hilang kabau dek kubalo.

Karena mengutamakan suatu urusan yang kurang penting hingga yang lebih penting tertinggal karenanya.


28. Anguak anggak geleng amuah, unjuak nan tidak babarikan.

Sifat seseorang yang tidak suka berterus terang dan tidak suka ketegasan dalam sesuatu.


29. Alua samo dituruik, limbago samo dituang.

Seorang yang mentaati perbuatan bersama dan dipatuhi bersama.


30. Alat baaluah jo bapatuik makanan banang siku-siku, kato nan bana tak baturuik ingiran bathin nan baliku.

Seseorang yang tidak mau dibawa kejalan yang benar menandakan mentalnya telah rusak.


31 Alang tukang binaso kayu, alang cadiak binaso Adat, alang arih binaso tubuah.Alat baaluah jo bapatuik makanan banang siku-siku, kato nan bana tak baturuik ingiran bathin nan baliku.

Seseorang yang tidak mau dibawa kejalan yang benar menandakan mentalnya telah rusak.


32. Alah bauriah bak sipasin, kok bakiek alah bajajak, habih tahun baganti musim sandi Adat jangan dianjak.

Walaupun tahun silih berganti musim selalu beredar, tetapi pegangan hidup jangan dilepas.


33. Adat biaso kito pakai, limbago nan samo dituang, nan elok samo dipakai nan buruak samo dibuang.

Yang baik sama dipakai, yang buruk sama ditinggalkan.


34. Anak-anak kato manggaduah, sabab manuruik sakandak hati, kabuik tarang hujanlah taduah, nan hilang patuik dicari.

Sekarang suasana telah baik, keadaan telah pulih, sudah waktunya menyempurnakan kehidupan.


35. Anggang nan datang dari lauik, tabang sarato jo mangkuto, dek baik budi nan manyam buik, pumpun kuku patah pauahnyo.

Seseorang yang disambut dengan budi yang baik dan tingkah laku yang sopan, musuh sekalipun tidak akan menjadi ganas.


36. Anjalai pamaga koto, tumbuah sarumpun jo ligundi, kalau pandai bakato kato, umpamo santan jo tangguli.

Seseorang yang pandai menyampaikan sesuatu dengan perkataan yang baik, akan enak didengar dan menarik orang yang dihadapi.


37. Atah taserak dinan kalam, intan tasisiah dalam lunau, inyo tabang uleklah tingga, nak umpamo langgau hijau.

Seseorang yang menceraikan istrinya yang sedang hamil, adalah perbuatan tidak baik.


38. Aia diminum raso duri, nasi dimakan raso sakam.

Seseorang yang sedang menanggung penderitaan bathin.


39. Adaik rang mudo manangguang rindu, adaik tuo manahan ragam.

Sudah lumrah seorang pemuda mempunyai suatu idaman, dan lumrah seorang yang telah tua menahan banyak karena umurnya.


40. Alah limau dek mindalu, hilang pusako dek pancarian.

Kebudayaan asli suatu bangsa dikalahkan oleh kebudayaan lain.


41. Adat dipakai baru, jikok kain dipakai usang.

Adat Minang Kabau kalau selalu diamalkan dia merupakan ajaran yang bisa berguna sepanjang zaman.


42.Asa barasa anak puti, sunduik ba sunduik anak rajo

Patah tumbueh ilang baganti, tubuehnyo di sinan juo.

Bilamana Pengulu meninggal dunia, akan digantikan oleh  orang asli yang berada dalam sukunya sendiri


43. Anggang lalu atah jatuah, Pulang pagi babasah-basah. Cupak panghulu kok tasintuah, kampuang halaman kaluah kasah.
Penghulu/pemimpin yang tidak tahu peraturan akan mengakibatkan masyarakat dan kampung halaman kucar kacir.


44. Anggang lalu atah jatuah balam sadundun jo marabah, Panghulu kalau takicuah, anak kamanakan namuah tajuah.
Penghulu/pemimpin yang mudah dipengaruhi orang lain, mengakibatkan kehancuran masyarakat yang dipimpinnya.


45. Alah bauriah bak sipasan, kok bakiek alah bajajak, mangingek putaran musim, sandi adaik jan dianjak.
Bagaimanapun suasana berobah musim berganti, penghulu tetap orang membela kebenaran.


46. Adaik dunia baleh mambaleh, adaik tapuak jawek manjawek, sifaik dubalang kalau tapakai, banyak rakyaik kama upek.
Penghulu adalah pemimpin yang sifatnya lunak lembut ramah tamah. Kalau pemarah main hakim sendiri tidak disukai rakyat.


47. Alah bakarih samparono, bingkisan rajo Majopahik, tuah bassabab bakarano, pandai batenggang dinan rumik.
Pemimpin yang disegani ialah yang bisa mengambil suatu tindakan disaat genting tetapi bijaksana.


48. Alun rabah lah ka ujuang, alun pai lah babaliak, balun dibali lah bajua, balun dimakan lah baraso.
Seorang pemimpin pandangan dan pemikirannya jauh kedepan, memperhitungkan kemungkinan kemungkinan yang akan terjadi.


49. Alun bakilek lah bakalam, bulan lah langkok tigo puluah, alun takilek lah tapaham, raso lah tibo dalam tubuah.
Seorang pemimpin harus arief bijaksana, memahami hal-hal yang terjadi dan mampu mencari jalan keluar dan memecahkan persoalan.


50. Aia janiah sayaknyo landai, ikan jinak sulik dicakau.
Tenang dan sabar ahli dalam memecahkan suatu permasaalahan yang terjadi, tetapi tidak bisa dipengaruhi.


51. Aia janiah sayaknyo landai, jalan rayo titian batu, kalau barundiang cadiak jo nan pandai, nan duo manjadi satu.
Kepandaian dan kecerdasan seorang pemimpin, bisa mewujudkan persatuan dalam masyarakat yang dipimpinnya, dan mendamaikan orang yang sedang bersengketa.


52. Alang tukang binaso kayu, alang cadiak binaso adaik, alang alim rusak ugamo, alang pandai rusak nagari.
Seorang penghulu/pemimpin yang kurang ahli dan bijaksana, membawa kerusakan dalam segala bidang.

Artikel Terkait