Papatah Patitih Minang J

  Rating: 0 ( 0 Votes)
Dikirimkan pada 11 Dec, 2015 | Dibaca: 1420 | Nomor Artikel: #0273
Sarankan Laporkan Print Favorit

J

1. Jalan dialiah dek rak lalu, cupak dipapek dek rang manggaleh.

Secara tidak disadari kebudayaan asli kita dipenggaruhi oleh kebudayaan dan adat istiadat asing.


2. Janji biaso mungkia, titian biaso lapuak.

Peringatan agar jangan mudah berjanji dengan seseorang, hendaklah dikuatkan kata-kata InsyaAllah.


3. Jan dicampuakan durian jo antimun, jan dipadakekkan api jo rabuak.

Selalulah hati-hati terhadap pergaulan muda mudi, karena pergaulan bebas akan mengakibatkan rusaknya moral antara keduanya.


4. Jan taruah bak katidiang, jan baserak bak anjalai.

Setiap yang akan dikatakan hendaklah dipikirkan terlebih dahulu, karena lidah tidak bertulang, membicarakan orang lain.


5. Jauah nan buliah ditunjuakkan, dakek nan buliah dikakokkan.

Sesuatu bukti dan keterangan yang dapat dikemukakan dan ditunjukkan dengan nyata.


6. Jalan pasa nan kadituruik, labuah goloang nan kaditampuah.

Selalulah kita berbuat dan bertindak atas kebenaran dan menurut undang-undang yang berlaku.


7. Janang

Orang yang mengatur segala sesuatu dalam suatu perhelatan, ia mengetahui dimana seharusnya tamu ditempatkan. Dia banyak mengetahui orang-orang kampung yang datang pada undang tersebut.  Kalau sekarang dapat kita samakan dengan ketua panitia suatu perhelatan.


8. Jalan dialiah dek rang lalu, cupak dipapek rang mangaleh, adaik dialiah dek rang datang.
Kalau kurang hati-hati ekonomi dan kebudayaan adat istiadat akan dapat dijajah oleh bangsa asing yang senantiasa berusaha untuk merobah kebudayaan asli kita.


9. Jauah nan buliah ditunjuakkan, dakek nan buliah dikakokkan. 
Data-data dan informasi yang dapat ditunjukkan dengan kenyataan dalam sesuatu.


10. Jarek sarupo jo jarami disinan balam mangko takicuah.
Dalam suasana kacau perlu pemimpin berhati-hati terhadap musuh dalam selimut.


11. Jan duo kali urang tuo kahilangan tungkek, jan duo kali pisang babuah, indak tamakan lai dek baruak.
Jangan sampai berulang lagi kerusuhan yang pernah terjadi, seperti penikaman dari belakang didalam negara kita.


12. Jatuah mumbang jatuah kalapo, jatuah bairiang kaduonyo. Rusak adaik hancua pusako habih kabudayaan nan usali.

Kalau tidak hati-hati dan tidak dibina dan dikembangkan kebudayaan asli (Adat Minangkabau) hancurlah kebudayaan asli kita.


13. Jikok panghulu bakamanakan, maanjuang maninggikan. Pandai nan usah dilagakkan manjadi takabua kasudahannyo.

Pengetahuan dan kepintaran jangan dibanggakan karena mengakibat hati menjadi takbur jadinya.


14. Jauah cinto mancinto, dakek jalang manjalang.

Rasa kekeluargaan yang tak kunjung habis, walau jauh dimata tapi dekat dihati.


15. Jangek suriah kuliklah luko, namun lenggok baitu juo.

Seseorang yang tidak tahu diri walaupun dia telah jatuh hina karena perbuatannya, tetapi dia tetap membanggakan diri.


16. Jan disangko murah batimbakau, maracik maampai pulo, jan disangko murah pai marantau, basakik marasai pulo.

Hidup dirantau orang tidaklah semudah hidup dikampung halaman tempat kita dilahirkan, karena jauh handai tolan.


17. Jauah bajalan banyak diliek, lamo hiduik banyak diraso.

Jauh berjalan banyak dilihat, lama hidup banyak pengalaman.


18. Jilatang Kampuang

Orang yang suka mengganggu dan membuat susah orang lain, orang yang tidak disukai masyarakat sehubungan  dengan prilakunya.


19. Juaro balai

Orang yang mengatur tata tertib balai perjudian, dan bila terjadi suatu perselisihan ia harus dapat menyelesaikan. Oleh  sebab itu ia adalah seorang yang pintar dan pemberani. Pandai menyelesaikan secara lunak dan bijaksana, tetapi juga bisa menjadi pendekar dalam bentrokan pisik.


Artikel Terkait