Papatah Patitih Minang N

  Rating: 0 ( 0 Votes)
Dikirimkan pada 11 Dec, 2015 | Dibaca: 1617 | Nomor Artikel: #0272
Sarankan Laporkan Print Favorit

N

1.Nak kayo badikik-dikik

Kalau ingin menjadi kaya hiduplah dengan hemat.


2.Nak luruih rantangkan tali

Kalau kita ingin dipercayai masyarakat haruslah berlaku jujur.


3.Nak mulia, tapek-i janji

Kalau ingin dihormati dan dimuliakan orang, selalu menepati janji.


4.Nak tuah, batabua urai

Kalau hanya ingin disanjung banyaklah memberi kepada orang.


5.Nak tinggi naiekkan budi

Bila ingin terpandang naikkan budi pekerti


6.Nak aluih baso jo basi

Budi baiek baso katuju, muluik manih kucindan murah,


7.Nak elok lapangkan hati

Sabar itu pelita hati. Makanya orang sabar dan lapang dadanya adalah ciri orang baik


8.Nak taguah paham dikunci

Pendirian yang teguh itu tak akan gampang diobang ambing keadaan. Jangan hendaknya munuhuk kawan seiring, menggunting dalam lipatan, telunjuk lurus kelingking berkait


9.Nak labo bueklah rugi

Untuk mendapatkan laba harus punya modal, apakah itu modal uang ataupun modal tenaga (jeruh payah), barulah kemudian akan mendapatkan hasil.


10.Nak kayo kuek mancari

Untuk mendapatkan hasil yang maksimal harus bekerja keras


11.Nak luruih rantangkan tali

Kejujuran itu harus terukur. Belum bisa seseorang dikatakan jujur apabila belum teruji kejujurannya. Jujur itu juga perbuatan sesuai ucapan


12.Nan dek ameh sagalo kameh,

Dek padi sagalo jadi,

Elok lenggoang dinan data,

Rancak rarak dihari paneh,

Elok baso dinan lai,

Mujilih di tai aie,

Hilang rono dek panyakik,

Hilang bangso tak barameh


13.Nan bungkuak mamakan saruang

Barang siapa yang menyimpang dari ketentuan semula, akan mendapat ganjarannya sendiri.


14.Nan buto pa ambuih lasuang, nan pakak palapeh badie, nan lumpuah pa ngajuik ayam, nan kuaik pambao baban, nan bela ka disuruah-suruah, nan cadiek lawan barundiang, nan tuo dimuliakan, nan ketek disayangi

Segala sesuatunya diserahkan kepada kelebihan dan kekurangannya msing-masing.


15.Nan rajo kato mupakat, nan bana kato saiyo

Hasil mufakat adalah raja, yang benar itu adala kata seiya sekata.


16.Niniak Nan Batigo.

Di Minangkabau terdapat niniak nan batigo yang menjadi tokoh dalam pemerintahan,yakn‚ Datuk Perpatih Nan  Sabatang, Datuk Ketumanggungan dan Cati Bilang Pandai.


17. Nan kuriak iyolah kundi, nan merah iyolah sago, nan baiak iyo budi, nan indah iyo lah baso.

Yang paling berharga dalam kehidupan bergaul adalah budi pekerti yang baik, serta sopan santun.


18. Nak urang koto hilalang, nak lalu kapakan baso, malu jo sopan kok nyo hilang, habih lah raso jo pareso.

Kalau sifat malu telah hilang dalam diri seseorang, hilang segala perasaan sopan santun.


19. Nan bungkuak dimakan saruang, nan bengkok dimakan tali.

Setiap sifat dan tindak tanduk yang tidak jujur dan benar, akan senantiasa ada ganjarannya (hukum karma)


20. Nan luruih katangkai sapu, nan bungkuak katangkai bajak, satampok kapapan tuai, nan ketek kapasak suntiang, panarahan kakayu api, abunyo kapupuak padi.

Didalam ajaran adat tidak ada bahan yang tidak berguna, tidak ada orang yang tidak dapat dimamfaatkan.


21. Nan buto pahambuih lasuang, nan pakak pamasang badia, nan lumpuah pahunyi rumah, nan patah pangajuik ayam, nan bingguang kadisuruah-suruah, nan cadiak bao baiyo, nan kayo bakeh batenggang.

Semua orang dapat dimamfaatkan, mulia hina, kaya dan miskin, sempurna, cacat, pandai dan bodoh. Sistim yang terdapat dalam adat Minangkabau.


22. Nan condoang makanan tungkek, nan lamah makanan tueh.

Dalam adat manusia lemah harus dibimbing dan dibantu, lebih-lebih kaum wanita, yang qudrat hayatinya lemah dari kaum lelaki.


23. Nan landai batitih, nan condong baraiah, nan lamah baindiak.

Dilarang didalam adat orang yang memperlakukan si lemah semau-maunya.


24. Nak mulia tapek-i janji, nak taguah paham dikunci.

Kalau ingin jadi orang yang dimuliakan selalu tepati janji, dan tidak suka membuka rahasia.


25. Nak tinggi naiak kan budi, nak haluih baso jo basi.

Kalau ditinggikan orang dalam masyarakat peliharalah budi, dan pakailah basa basi.


26. Nan salajang kudo balari, nan sahentak kuciang malompek.

Panjang rumah adat yang menjadi kebanggaan masyarakatnya.


27. Nan basasok bajarami, nan bapandan bapakuburan, soko pusako kalau tadalami, mambayang cahayo diinggiran.

Mendalami ajaran adat Minang dan filsafatnya serta dapat diamalkan dalam pergaulan akan menggangkat martabat kemanusianya.


28. Nan tuo dihormati, nan ketek di sayangi, samo gadang baok bakawan.

Selalulah menghormati orang tua, lebih-lebih ibu dan bapak dan orang tua umurnya dari kita, sayangi anak-anak, hormat menghormat sama sebaya.


29. Nan suku babuah paruik, korong kampuang didalam jurai, dek urang tuo lah lamo hiduik, dunialah lamo inyo pakai.

Menghormati orang tua dari kita umurnya, bukan tergantung kepada ilmu dan kepandaiannya saja, tetapi karena ketuaannya.


30. Nagari bapaga undang, kampuang bapaga buek, tiokmlasuang ba ayam gadang, salahtampuah buliah diambok.

Patuhilah norma-norma yang berlaku didalam masyarakat, karena setiap masyarakat mempunyai normanya sendiri-sendiri.


31. Niniak moyang di duo koto, mambuek barih jo balabeh, Bulek dek tuah lah sakato, nak tantu hinggo jo bateh.

Patuhilah keputusan bersama yang telah dibuat oleh pemuka kita, oleh masyarakat dan sipembuat peraturan sendiri.


32. Nan barek samo dipikua, nan ringan samo dijinjiang.

Didalam adat selalu dianjurkan agar setiap pekerjaan yang baik dikerjakan secara bersama.


33. Nan sakik iyolah kato, nan padiah iyolah rundiang. Dek tajam nampak nan luko, dek kato hati taguntiang.

Perkataan yang menyakiti lebih berbahaya dari pisau yang tajam.


34. Nan sakik iyo lah kato, nan malu iyolah tampak.

Kata-kata yang berbisa, sama dengan rasa seseorang yang tahu harga dirinya mendapat malu.


35. Nan mudo biaso bimbang, manaruah rambang jo ragu, kalau batimbo ameh datang, lungga lah ganggam nan dahulu.

Meniru-niru kebudayaan asing yang tidak sesuai dengan kepribadian kita, akan menghilangkan kemurnian kebudayaan sendiri dan kehilangan pegangan.


36 Nan dikatokan kato pusako, iyolah kato undang-undang. Dek lamo tak namuah lupo manjadi padoman pagi jo patang.

Bagi orang Minang yang memahami ajaran yang terkandung didalam adatnya, tidak bisa diabaikan dan dilupakan, bahkan menjadi pegangan dan pedoman dalam hidup.


37. Nak elok lapangkan hati, nak haluih baso jo basi.

Agar menjadi orang baik dan disegani selalulah bersifat sabar, dan baik budi bahasa.


38. Nak luruih rantangkan tali, luruih bana dipacik sungguah.

Selalulah bersifat lurus dan tulus ikhlas dalam pergaulan, yakni selalu bersifat benar dan jujur.


39. Naiaklah dari janjang, turunlah dari tango.

Selalulah berbuat sesuai aturan dan undang-undang yang berlaku, menurut adat dan agama Islam serta pemerintah.


40. Nanang saribu aka, haniang ulu bicaro, pikia palito hati, dek saba bana mandatang.

Ketenangan dalam berpikir, menimbulkan aspirasi yang baik, dan kesabaran mendatangkan kebenaran.


41. Nak tahu digadang kayu caliak ka pangkanyo, nak tahu di gadang ombak caliak ka pasianyo.

Kalau ingin menilai kebesaran atau kebaikan seseorang bergaullah dengan dia.


42. Nan bak mananti aia ilia, nan bak manutuik manggih langkeh.

Seseorang yang mengharapkan sesuatu yang tidak mungkin dapat diperolehnya.


43. Nan bak banang dilando ayam, nan bak bumi diguncang gampo.

Suatu musibah yang datang menimpa dengan tiba-tiba, yang tidak diduga sama sekali sehingga timbul kekacauan dan kepanikan.


44. Nan elok dek awak katuju dek urang, sakik dek awak sakik dek urang.

Berbuatlah dalam segala perbuatan gerak dan perilaku yang disenangi oleh orang banyak.


45. Nan mudo pambimbiang dunia, nan capek kaki ringan tangan, acang-acang dalam nagari.

Pemuda harapan bangsa ditangan pemuda terletak maju mundurnya bangsa dimasa depan.


46. Nak jan jauah panggang dari api, latakkan sasuatu ditampeknyo.

Agar suatu tindakkan dalam masyarakat tepat pada sasarannya maka serahkanlah sesuatu kepada ahlinya.


47. Nan tahu dikayu tinggi alang, nan tahu diposo-poso ayam, nan tahu dikili-kili banting.

Yang mengetahui diseluk beluk dan sifat masyarakat suatu negeri adalah para cendekiawan negeri tersebut.


48. Nagari bapaga undang, kampuang bapaga buek, tiokmlasuang ba ayam gadang, salah tampuah buliah diambok.

Patuhilah norma-norma yang berlaku didalam masyarakat, karena setiap masyarakat mempunyai normanya sendiri-sendiri.


49. Niniak moyang di duo koto, mambuek barih jo balabeh, Bulek dek tuah lah sakato, nak tantu hinggo jo bateh.

Patuhilah keputusan bersama yang telah dibuat oleh pemuka kita, oleh masyarakat dan sipembuat peraturan sendiri.


50. Nan barek samo dipikua, nan ringan samo dijinjiang.

Didalam adat selalu dianjurkan agar setiap pekerjaan yang baik dikerjakan secara bersama.


51. Nansakik iyolah kato, nan padiah iyolah rundiang. Dek tajam nampak nan luko, dek kato hati taguntiang.

Perkataan yang menyakiti lebih berbahaya dari pisau yang tajam.


52. Nansakik iyo lah kato, nan malu iyolah tampak.

Kata-kata yang berbisa, sama dengan rasa seseorang yang tahu harga dirinya mendapat malu.


406. Nan mudo biaso bimbang, manaruah rambang jo ragu, kalau batimbo ameh datang, lungga lah ganggam nan dahulu.

Meniru-niru kebudayaan asing yang tidak sesuai dengan kepribadian kita, akan menghilangkan kemurnian kebudayaan sendiri dan kehilangan pegangan.


53. Nan dikatokan kato pusako, iyolah kato undang-undang. Dek lamo tak namuah lupo manjadi padoman pagi jo patang.

Bagi orang Minang yang memahami ajaran yang terkandung didalam adatnya, tidak bisa diabaikan dan dilupakan, bahkan menjadi pegangan dan pedoman dalam hidup.


54. Nak elok lapangkan hati, nak haluih baso jo basi.

Agar menjadi orang baik dan disegani selalulah bersifat sabar, dan baik budi bahasa.


55. Nak luruih rantangkan tali, luruih bana dipacik sungguah.

Selalulah bersifat lurus dan tulus ikhlas dalam pergaulan, yakni selalu bersifat benar dan jujur.


56. Naiaklah dari janjang, turunlah dari tanggo.

Selalulah berbuat sesuai aturan dan undang-undang yang berlaku, menurut adat dan agama Islam serta pemerintah.


57. Nanang saribu aka, haniang ulu bicaro, pikia palito hati, dek saba bana mandatang.

Ketenangan dalam berpikir, menimbulkan aspirasi yang baik, dan kesabaran mendatangkan kebenaran.


58. Nak tahu digadang kayu caliak kapangkanyo, nak tahu digadang ombak caliak kapasianyo.

Kalau ingin menilai kebesaran atau kebaikan seseorang bergaullah dengan dia.


59. Nan bak mananti aia ilia, nan bak manutuik manggih langkeh.

Seseorang yang mengharapkan sesuatu yang tidak mungkin dapat diperolehnya.


60. Nan bak banang dilando ayam, nan bak bumi diguncang gampo.

Suatu musibah yang datang menimpa dengan tiba-tiba, yang tidak diduga sama sekali sehingga timbul kekacauan dan kepanikan.


61. Nan elok dek awak katuju dek urang, sakik dek awak sakik dek urang.

Berbuatlah dalam segala perbuatan gerak dan perilaku yang disenangi oleh orang banyak.


62. Nan mudo pambimbiang dunia, nan capek kaki ringan tangan, acang-acang dalam nagari.

Pemuda harapan bangsa ditangan pemuda terletak maju mundurnya bangsa dimasa depan.


63. Nak jan jauah panggang dari api, latakkan sasuatu ditampeknyo.

Agar suatu tindakkan dalam masyarakat tepat pada sasarannya maka serahkanlah sesuatu kepada ahlinya.


64. Nan tahu dikayu tinggi alang, nan tahu diposo-poso ayam, nan tahu dikili-kili banting.

Yang mengetahui diseluk beluk dan sifat masyarakat suatu negeri adalah para cendekiawan negeri tersebut.

Artikel Terkait