Papatah Patitih Minang T/U

  Rating: 0 ( 0 Votes)
Dikirimkan pada 28 Nov, 2015 | Dibaca: 959 | Nomor Artikel: #0266
Sarankan Laporkan Print Favorit

T

1.Tacancang tarageh

Perbuatan jahat yang dilakukan seseorang telah mendapatkan bukti berupa barang-barang alat-alat dan bekas-bekas pada diri si-pelaku itu sendiri dimana dia tidak dapat mengelak lagi dari tuduhan.


2.Tacoreang arang di kaniang

Mendapat malu besar dimata masyarakat karena adat yang telah terlanggar.


3.Tahambeh tapukua.

Terdakwa dapat tertangkap setelah dilakukan pengepungan dan sempai dikroyok oleh masyarakat setempat.


4.Taikek takabek

Sipelaku kejahatan kepergok ditempat melakukan kejahatana hingga tidak dapat berkutik lagi.Sedangkan tertangkap basah, khusus dikaitkas dengan perbuatan yang melanggar susila.


4.Takuruang di biliak dalam

Yang dimaksud dengan takuruang dibiliak dalam yaitu suatu kesalahan yang dilakukan oleh seorang penghulu karena tertangkap basah melakukan perbuatan asusila dengan seorang perempuan yang bukan mukhrimnya.


5.Talala takaja.

Terdakwa ditemukan pada tempat persembunyiannya atau dapat ditangkap setelah dilakukan pelacakan.


6.Tamandisi di pincuran gadiang

Tamandisi di pincuran gadiang, yaitu kesalahan yang dilakukan oleh seorang penghulu yang melakukan perkawinan dengan salah seorang anak kemenakan sekorong sekampuang yang dilarang menurut adat, atau perbuatan cabul (tidak senonoh atau berselingkuh) dengan anak kemenakan (se suku).


7.Tambilang Basi .

Harta yang diperoleh dari jerih payah.


8.Tambo

Merupakan silsilah adat disamping secara turun temurun secara lisan.


9.Tapanjek di lansek masak

Yang dimaksud dengan tapanjek dilansek masak yaitu suatu kesalahan yang dilakukan oleh seorang penghulu karena melakukan kejahatan kriminal, seperti pencurian, membunuh, penipuan dan sebagainya.


10.Tapasuntiang di bungo nan kambang

Tapasuntiang di bungo nan kambang yaitu mangawini seorang perempuan yang sedang/masih bersuami, atau di dalam iddah.


11.Tapijak dibaro angek

 Menghadapi masalah yang tidak kita senangi karena perbuatan itu menjurus pada pekerjaan yang serba salah.


12.Tatando tabukti.

Perbuatan jahat yang dilakukan seseorang  meninggalkan bukti bukti yang nyata ditempat kejadian atau di rumah si pelaku atau dirumah tempat ia melakukan perbuatan jahat tersebut.


13.Tatumbang taciak

Ialah orang yang tidak dapat mengelak dari tuduhan yang ditujukan ke-padanya atau oranu yang akhirnya mengaku‚ perbuatan jahatnya karena tidak dapat mengemukakan alibinya.

Tau di ereang dengan gendeang,

Tau jo raso jo pareso,

Tau dikileng dengan bayang,

Tau dialamaek kato sampai,


14.Tikam bunuah.

Ialah perbuatan yang melukai dan membunuh atau sengaja menghilangkan nyawa orang lain.


15.Tukang indak mambuang kayu

Seseorang yang bijak tidak akan menyia-nyiakan segala apa yang diaperlu-kannya.


16.Tuo Banda

Orane yane ditunjue mengawas‚ irigasi(r) Liha“ dubalan‰ banda.


17.Tuo Buru

Orang yang dituakan dalam urusan perburuan. Berburu di daerah Minangkabau mempunyai tradisi adat karena cara-cara berburu mempunyai aturan tersendiri pula dengan tata tertib yang khas. Melanggar tata tertib dalam perburuan akan dapat membuat silang sengketa yang harus diselesaikan secara adat diperburuan itu sendiri


18. Tak lakang dek paneh tak lapuak dek hujan, dianjak tak layua, dibubuik tak mati.

Kebenaran yang dikandung oleh Adat Minangkabau, karena ajarannya bersumber dari ketentuan alam yang disusun jadi pepatah yang senantiasa kebenarannya tidak dapat dibantah.


19. Tabujua lalu tabalintang patah.

Untuk mempertahankan kebenaran hendaklah dengan kegigihan yang sungguh-sungguh.


20. Tarandam-randam indak basah, tarapuang-apuang indak hanyuik.

Sesuatu perkara yang tidak jelas duduknya, selesai tidak diusutpun tidak.


21. Tak ujuang pangka mangganai, saragi baliak batimba.

Seseorang yang mempunyai pengetahuan dan alat-alat yang lengkap, yang dapat dipakai serba guna.


22. Tasingguang kanai miangnyo, tagisia kanai rabehnyo.

Kesalahan yang dibikin oleh seseorang, merembet-rembet kepada orang lain.


23. Tak siriah pinang mamalan, tak pasin anguakpun tibo.

Seseorang yang pandai mengikat seseorang dengan suatu perhitungan.


24. Tak laju bandiang mamacah, tak lalu dandang di aia, digurun ditajakkan juo.

Seseorang yang berpikiran jahat kepada orang lain, dia selalu berusaha untuk melaksanakan dimana dan kapan saja.


25. Tatungkuik samo makan tanah, tatilantang samo minum ambun, tarapuang samo hanyuik, tarandam samo basah.

Kerja sama yang baik dalam masyarakat, kesatuan hati dan pikiran, kesatuan pendapat dan gerak adalah pokok utama.


26. Titiak buliah ditampuang, maleleh buliah dibaliak.

Hasil kerja sama yang baik ini akan dapat dinikmati bersama oleh orang banyak.


27. Tagak indak tasundak, malenggang indak tapampeh.

Seseorang pemimpin yang punya wewenang penuh dan wibawa.


28. Talalok talalu mati, manyuruak talalu hilang.

Seorang pandai yang meinsulirkan diri dari masyarakat dan tak ingin bertanggungjawab.


29. Tinggi lonjak gadang galapuah, nan lago dibawah sajo.

Sifat seseorang yang senantiasa segala pandai dihadapan orang yang tak tahu, tetapi sebenarnya kosong belaka


U


30.Ukua dan jangko

Adalah ukuran yang menentuka sesuatu yang benar atau tidak benar. Maka dari itu ninik mamak pemangku adat atau yang disebut pemimpin di dalam adat, ataupun masyarakat, apakah dia pemuda/pemudi, ulama, bapak atau ibu dan lain-lain agar dapat mengamalkan ukua jangko di dalam adat, sebanyak 8 macam, anatara lain :


1.Nak lurui rantangkan tali

2.Nak tinggi naiekkan budi

3.Nak aluih baso jo basi

4.Nak elok lapangkan hati

5.Nak mulie tapati janji

6.Nak taguah paham dikunci

7.Nak labo bueklah rugi

8.Nak kayo kuaik mancari


31.Umbuak umbi

Suatu perbuatan penipuan dengan jalan merayu korban lebih dahulu.


32.Undang-undang dalam Nagari

Barek samo dipikue

Ringan samo dijenjeang

Nan elok baimbauan

Nan buruak bahambauan

Sakik basilau

Mati bajanguak

Baso basi, hereang jo gendeang

Alek bapanggie, mati bajirambok

Nan kayo tampek manyalang

Nan pandai tampek baguru

Nan cadiek lawan baiyo

Nan tuo dihormati

Nan ketek disayangi

Samo gadang lawan bakawan

Cabuah dibuang

Salah  mangumbali

Talonsong babaok suruik

Utang babaie

Piutang batarimo

Salah batimbang

Tumbuah basiang

Tabanam basilami

Hanyuik bapintehi

Salah cotok malantiangkan

Salah makan maluahkan

Salah ambiek mangumbali

Salah langkah suruik kumbali

Salah ka mausian minta maaf

Salah ka Tuhan minta tobat


33.Undang-undang duo puluh

Undang-undang duo puluah terdiri dari undang-undang duo baleh dan undang-undang  salapan


Undang-undang duo baleh

Duo baleh tuduah nan bakatunggangan : :

1.Anggang lalu atah jatuah

2.Pulang pagi babasah-basah

3.Bajalan bagageh-gageh

4.Kacindoroangan mato rang banyak

5.Dibaok ribuik dibaok angin

6.Dibaok pikek dibaok langau

7.Tasindoroang jajak manurun

8.Tatukiek jajak mandaki

9.Bajua bamurah-murah

10.Batimbang jawab ditanyoi

11.Baurieh bak sipasi

12.Lah bajajak bak bakiek


Undang-undang Nan Salapan

Salapan contoh nan bakaadaan :

1.Dago-dagi mambari malu

2.Sumbang salah laku parangai

3.Samun saka tagak dibateh

4.Umbuak umbi budi marangkak

5.Curi malieng taluang dindiang

6.Tikam bunuah padang badarah

7.Sia baka sabatang suluah

8.Upeh racun batabuang sajak


34.Upeh racun

Ialah perbuatan yang menyebabkan orang lain menderita sakit setelah memakan meminum, menghisap barang yang telah diberikan seperti memasukkan ramuan berbisa atau beracun yang mengakibatkan orang itu sakit atau meninggal dunia.


35.Urang gilo baladiang

Orang jahat yang memegang kekuasaan, orang yang  tidak tahu adat sopa santun.


36.Urang Nan Ampek Jinih .

Ialah orang-orang yang ditokohkan dalam masyarakat Minangkabau m-enurut tugasnya masing-masing.


37.Urang Sumando ;

  1. Urang Sumando Kacang Miang

Mambuek kusuik nan salasai, nan mangaruah korong jo kampuang, bumi sampik alam tak sunyi, inyo manjadi upeh racun

  1. Urang Sumando Langau Hijau

Atah taserak di nan kalam, intan tacicie sadang bada, ulek tingga inyopun tabang, langau nan indak malengoang lai, itulah sumando langau hijau

  1. Urang Sumando Kutu Dapua

Indak bajalan ilie mudiak, koroang jo kampuang indak tatampuah, karik jo kirabaek indak paduli, namuah manumbuah jo batanak, lah samak jalan ka tapian, lah kalam jalan ka pintu, lah elok langkah ka dapua, asa sanang bini awak, mati ayam mati tungau, sadanglah dinie cando itu.

  1. Urang Sumando Lapiek Buruak

Iyolah urang kalangkahan, manjadi ijuak panaba, patang pagi dikicuah bini,, awak kasieh bini manggendeang, asa bini tak dapek malu, asa carai jan disabuik, bialah awak jadi landasan.

  1. Urang Sumando Bapak Paja

Inyo umpamo kumbang janti, datangnyo rancak, painyo pun rancak, pulang sanjo pai lah pagi, satupun indak dapek diarokkah, pandai manggulai tak baraie, kanyang dek gulai ambuang-ambuang, mabuak bamain muluik manih, raso ditapak tangan juo.

  1. Urang Sumando Niniek Mamak

Itulah bumi langik kito, kaganti cincing dengan galang, payuang panji tanpek balinduang, kan ganti sitawa jo sidingin, panjang nan ka mangarek, singkek nan ka mambilai, dalam aka budi bicaronyo, pahan elok kto santoso, lahie batin tak baupatan.


38.Utang babaie piutang manarimo

Setiap utang harus dibayar, setiap piutang harus menerima kalau itu tidak dilakukan maka terlanggarlah adat dan akan dijatuhi hukuma dihadapan ninik mamak.

Artikel Terkait